Jumat, 04 November 2011

rongrongan anak zaman dulu

kemarin gua sempet denger rongrongan adek gua kaya gini pas lagi masukkin motor ke dalem rumah "PAPAAAAAA ADA ES KRIEEEEEM" 
sontak,gua yang di luar kaget kaga ketulungan, bukan masalah gua malu di para dewan tetangga gua yang lewat rumah gua karna ade gua yang agak agak, tapi ini ngingetin gua sama diri gua yang dulu, 

gua yang dulu super manja
gua yang suka minta ini dan itu
gua yang suka tereaak minta minta
tapi sayangnya gua bukan justin bieber ato salah satu anggota super junior #ngarep

tapi hal itu kalo dikenang akan selalu sangat membuat gua tersenyum, ini bukan berarti gua gila,POKONYA GUA KAGA GILAA #ngotot apa lagi kalo gua teringat mainan mainan dulu,misalnya kaya 

 tamiya

crush gear

  beyblade

mainan mainan itu sebagai pelaku perkembangan hidup gua,apa lagi gua masih inget kalo zaman SD, dimana nyokap lu dateng ngejemput lu dan tentu saja, jebakan maut yang selalu datang adalah toko mainan, hal seperti itu udah kaya bumeraang buat nyokap lu, ya gmana kaga, nyokap lu jemput lu nah yang dijemputnya itu kaya nuklir dimana jika si abang toko mainan ngelirik ke muka lu yang berarti bukan mereka genit ato mereka ternyata maho, tetapi mereka seperti mengisyaratkan agar kita membeli mainannya dan tentu saja anak kecil itu seperti nuklir dimana si abang itu adalah salah satu pemicunya dan #DZEGEERRR reaksi nuklir terjadi, mungkin gua agak lebay bilang seperti nuklir,tapi kalo denger suara kaya gini?

"MAMAAAA ADAAA MAINAAN,ITUU MAINAAN LOOH,ADAAA TAMIYAA,POKONYA AKU MAU TAMIYAA ITU KALO GA AKU GA BAKAL PULANG,AKU MAU DISITU TERUS DAN  DAN DAN DAN,POKOKE MAINAAAAAAN....... BLA BLABLABLABLABLABLA #gitu terus ampe si anak nangis terkencing kencing

yaa.. segitu sih menurut gua belum parah, gua pernah sekilas liat temen gua malah ga mau sekolah cuma gara gara ga dibeliin mainan ama bonyoknya.

menurut lu itu parah?

mendingan mari kita intropeksi bagaimana kita pada saat masa kecil untuk kedepannya lebih baik :)

Tidak ada komentar:

SI GANTENG

SI GANTENG
masi idup trnyata
Ada kesalahan di dalam gadget ini